IMG_4835-900x600

Pameran Teknologi vs Pasar bebas ASEAN

 

Sejak memasuki pasar bebas ASEAN 2015 kemarin, masih banyak pebisnis muda yang belum paham tentang bagaimana cara memaksimalkan internet dan juga gadget. Pameran teknologi Indocomtech 2017, yang akan dilaksanakan pada 1 – 5 November 2017, di Jakarta Convention Center, diharapkan dapat membantu mereka untuk lebih mengerti mengenai update teknologi serta pemanfaatannya dalam dunia bisnis.

Kondisi ini sepertinya mendorong pemerintah turut serta untuk memperkenalkan teknologi dan informasi ke pebisnis muda ataupun perusahaan kecil agar dapat memasuki pasar global. Mengingat saat ini teknologi informasi seperti internet adalah salah satu senjata yang selalu di gunakan oleh negara-negara maju untuk mengembangkan usaha bisnis mereka.

Selain mengembangkan ukm untuk memasuki pasar global, pemanfaatan teknologi informasi dalam menjalankan bisnis juga sangat membantu perusahaan kecil atau ukm dalam meminimalisasi angka pengeluaran. Kok bisa? Ya, dengan adanya teknologi seperti gadget dan internet para pebisnis tidak diharuskan membuat tempat usaha yang pastinya membutuhkan biaya yang cukup besar, hanya dengan memiliki website ataupun akun sosial media seperti Facebook dan Instagram para pebisnis bebas memasarkan produk mereka masing-masing. Selain itu, dengan teknologi yang semakin canggih semua bentuk pengiriman sudah tidak perlu repot! Karena sudah banyak aplikasi yang menawarkan jasa pengiriman dengan biaya yang kompetitif.

Untuk mewujudkan hal tersebut, pemerintah dan presiden Joko Widodo telah menggandeng perusahaan asal China, Alibaba yang sekarang telah menjadi penasihat pembangunan industri e-commerce di Indonesia guna membantu membukakan akses terhadap dunia teknologi. Salah satu kerjasamanya adalah melanjutkan kerjasama Kementrian Perdagangan dengan membuat platform Inamall, pengembangan dari platform e-commerce Tiongkok yaitu Tmall yang ditujukan sebagai sarana dalam memasarkan produk khas Indonesia ke pasar Tiongkok demi meningkatkan nilai ekspor.

Pada platform tersebut produk asal Indonesia akan masuk ke dalam kategori fast moving consumer goods (FMCG). Selain pasar Tiongkok, kerja sama dengan Alibaba juga diharapkan dapat membantu produk Indonesia dalam merambah ke pasar internasional lainnya.

Sebagai pameran teknologi, Indocomtech juga memiliki kesempatan untuk membantu pemerintah dengan memberikan edukasi tentang teknologi yang sedang berkembang di dunia kepada pebisnis muda ataupun perusahaan kecil dan juga masyarakat yang hadir. Tidak hanya itu, Pameran yang akan berlangsung di kawasan Jakarta Convention Center ini memberikan kemudahan untuk para pengunjung supaya bisa memiliki gadget yang menjadi salah satu alat dalam mengembangkan bisnis mereka melalui program gadget murah. Peserta luar negri yang berasal dari China, Taiwan , Hongkong dan negara Asia lainnya akan ikut meramaikan penyelenggaraan Indocomtech 2017 nanti.

Siapa yang mau punya usaha sesukses kokoh Jack Ma? Makanya, jangan sampai gak dateng ya ke Indocomrech 2017, 1-5 November 2017 di Jakarta Convention Center.

NO WIFI NO CRY!

Technopile, kebayang gak sih kalo pergi jalan-jalan terus sinyal hape mati dan no wifi? *byeaja…

Kalo jalan-jalan apa sih yang paling pertama di cari? Hmm… percaya atau engga diajaman yang semuanya serba digital dan online pasti hal yang pertama dicari itu wifi! Bener apa bener? Wifi ini kayaknya emang udah gak bisa dipisahin ya sama kehidupan kita, gimana engga datang ke restaurant aja sebelum nanya menu favorit pasti yang ditanya pertama kali itu password wifi! Bener gak?

Pasti gak jarang juga kan orang yang berfikir kalo hape tanpa paket data atau wifi itu berasa kaya lagunya inul “bagai sayur tanpa garam kurang enak kurang sedap…”

Tapi pernah gak sih kepikiran pas kita belum hidup bareng sama si wifi? Kayanya hidup kita aman-aman aja ya, gakpernah ngerasa gelisah kalo paket data abis atau sama sekali gak ada jaringan apalagi wifi. Hmm…

Eh, tapi ngomongin tentang wifi Google baru aja ngenalin produk barunya tuh “Google Trips” yang akan nganterin kita kemana pun dan gak perlu lagi mikirin yang namanya paket data atau wifi! Kebayang dong kalo lagi pergi keluar negeri, beli paket roaming mahal banget, beli nomor baru ribet aktifinnya, terus gak semua tempat pake wifi! Hmm…

Apa aja sih yang bisa Technopile dengan Google Trips?

Bikin itinerary lebih gampang!

Technopile, siapa yang pernah bikin itin sendirian? Lumayan pusing kan kalo ngadain trip yang belum pernah didatangin? Di aplikasi Google Trips ini Technopile Cuma tinggal ketik lokasi yang mau di datengin terus keluar deh tuh rencana jalan-jalan yang otomatis diatur sama Google! Eh, tapi Technopile masih bisa ngatur sendiri kok!

Pernah bikin presentasi di Prezi? Nah, konsepnya hampir sama Technopile tinggal arahin aja path nya ke tempat pilihan Technopile, gampang kan?

Gak akan ada waktu buat sekedar tidur di hotel! 😀

Technopile, gak mau kan kalo trip bareng temen cuma di pake buat tidur-tiduran di hotel? Nah, di Google Trip udah ada pilihan “things to do” jadi Technopile bisa tau lokasi apa aja yang ada disekitar lokasi wisata mulai dari Spot teratas, Lokasi terdekat, Tempat seru yang udah disesuaikan berdasarkan profil (umur, gender, interest, dll), Tempat makan favorit, museum, sampai tempat belanja oleh-oleh! Transportasi apa aja yang bisa digunain juga udah tersedia nih! Yakin masih mau tidur aja di hotel?

INFO SELAMA TRIP, AMAN!

Nah, buat Technopile yang punya penyakit lupa Google Trips ini kayaknya sih ngebantu banget, Soalnya udah langsung connect sama akun gmail Technopile! Jadi secara otomatis Google bakal ngumpulin data di gmail yang berhubungan sama trip Technopile ke folder “Reservations” di aplikasi Gooogle Trips.

Eh, tapi jangan seneng dulu nih! Soalnya gak semua kegiatan di Google Trips itu bisa dipake tanpa jaringan internet! Jadi Technopile harus save dulu tuh lokasi apa aja yang mau di datengin biar aplikasi ini bisa dipakai dan trip jadi makin asoy…!

Media Sosial, Bukan Tempatnya Curhat?

Technopile, nyadar gak sih kalo sekarang orang lebih milih curhat di sosmed daripada curhat sama temen, keluarga, atau pacar?

Sekarang siapa sih yang ga punya sosial media dari mulai Facebook, Path, Instagram, Twitter, Snapchat sampai Blog yang isinya penuh dengan macam moment yang baik tentang kebahagiaan, seru-seruan, sedih, galau, aktivitas sehari-hari, bahkan curhatan. Gak ada lagi tuh rasa malu buat mengungkapkan perasaan hati dan sekedar mendapatkan like atau love.

Puaasss banget rasanya kalo tiba-tiba ada notif temen ngasih jempol atau love di status atau foto yang kita upload ! Sama halnya seperti menulis di blog, pasti ada kepuasan tersendiri kalo ada yang mengomentari isi blognya syukur-syukur di komentarin dengan masukan baik yang  bisa bikin tulisan juga jadi lebih baik lagi.

Eh.. tapi kadang niatan cuma iseng berbagi malah mendapatkan kontra dari mereka, penonton yang tak sepemikiran. Nah karena banyak sebagian orang yang gak pandai untuk menjelaskan maka akhirnya berujunglah dengan tindakan anarkis;UNFOLLOW berakhir UNFRIEND!

Hiks :’(

Technopile juga pasti pernah kan ngelakuin hal seperti itu, sambil dalam hati bilang, “maaf guys, kalian rese kalau lagi baper.”

 

Eksistensi di social media yang seperti itu kayaknya mesti mulai di rem yah Technopile, untuk ga lagi membuat status curhatan yang menggambarkan kegalauan, keputusasaan, kemarahan ataupun kelebayan *malu sama umur tjoy!* hahaha.

Ditambah lagi sekarang ini sudah ada yang namanya cyber security lho! Jadi, technopile harus benar-benar hati-hati kalau mau posting segala hal khususnya yang mengacu ke struktural atau kepemerintahan. Jangan asal posting tanpa benar-benar tau apa yang mau kamu posting. Sok-sok ngikutin trend politik yang lagi in terus ikut-ikutan kritik yang padahal kamu cuma tau isu itu di permukaannya aja. Salah-salah malah jadi boomerang ke kamu deh, iihhh serem…

Nah, sekarang Technopile coba deh belajar bikin status maupun upload gambar yang bisa bermanfaat tidak hanya bagi diri sendiri tetapi juga untuk orang lain. Setuju ya?

Eksistensi di sosial media belum tentu mendatangkan hal baik kalo kita gak pandai untuk mengelolannya. Setidaknya Technopile harus bisa jadi kaya gini biar semua postingan di sosmed itu gak bikin orang risih…

Be your self

Jadilah pribadi yang menginspirasi dengan men-share hal-hal yang bermanfaat ga hanya reminder buat diri sendiri aja nih Technopile, tetapi juga buat orang lain. Tapi kalau kamu mau membicarakan issue yang sedang kekinian, boleh banget kok biar kamu juga ga terlihat seperti orang yang minim ilmu. Hm… laluu upload foto atau sesekali curhat  bolehlah asal jangan terlalu berlebihan juga sih hahaha. Ya namanya juga manusiyah biyasah.. kadang bener kadang belok dikit gapapa lah. Karena bahwasannya, kesempurnaan hanya milik Allah 0:)

Kembali ke niat dan tujuan dalam bersosmed

Kalo emang Technopile punya niatan buat nyinyir, coba deh bikin postingan nyiyir yang lebih pintar. Misalnya, kalo mau nyiyirin temen yang kerjaan upload kemesraan setiap hari dan bikin Technopile jadi iri. Gampang kok, gak usah tuh ngomel-ngomel sendiri atau langsung bilang “emang si lu bisa dapetin semua hal yang lu mau, tapi gausah di update setiap hari juga keles!” Tapi Technopile kok ngutarainnya dengan ngutip quotes misal “yang beneran punya, ngga akan banyak bicara seperti mereka yang belaga sok punya. –Bob Sadino” jadi keliatan lebih keren kan? 😀

Selalu berpikir positif

Dijaman yang makin canggih ini, Technopile dituntut untuk bisa profesional dalam bersosmed *halah* jadi jangan suka baper kalau ada saudara atau temen yang bikin status, kan status belom pasti juga buat kita, betul? atau ada temen yang upload foto dianggap pamer. Sifat iri dan dengki tidak disukai Allah, anak muda! Hihi…

Jangan jadi kompor

Gara-gara cuma mau banyak yang ngikutin terus akhirnya jadi kompor? Gak usah lah ya, coba deh buat jadi air yang selalu menenangkan. Pasti banyak yang ngikutin juga kok *wink!* nanti kalo udah kebakaran bingung madamin apinya hehe..

 

“Everything you post on social media impacts your personal brand. How do you want to be known?” –Lisa Horn, a.k.a The Publicity Gal

 

Technopile, yakin nih masih mau beli Galaxy Note 7?

Technopile, yakin masih mau beli Samsung Galaxy Note 7? Belum lama beredar gadget canggih ini udah ditarik lagi karena keseringan overheat bahkan ada yang meledak!

HP yang ukurannya gak beda jauh sama “talenan” yaitu 5.7 inci ini katanya udah di order sama kurang lebih 1 juta unit dan siap ditarik lagi! Ini sih santapan empuk iPhone 7 yang sebentar lagi bakal keluar 😀

Eh… tapi tunggu dulu, sebelum berpaling ke iPhone 7 mending di review lagi karena gak banyak perubahan dari seri sebelumnya di iPhone 6 dan fitur nya juga kalah keren nih sama Galaxy Note 7…

Samsung Galaxy Note 7 ini termasuk smartphone canggih loh! Desain yang dibalut dengan kombinas metal dan kaca ini juga dilengkapi dengan layar melengkung gaya andalan dari Samsung.

Selain keren dari segi tampilan, Note 7 ini juga punya fitur yang gak kalah keren. Salah satu fitur kerennya dari Handphone besar ini adalah anti air jadi aman kalo buat berenang-berenang lucu ala anak kekinian dan juga anti debu! Kemungkinan besar muka bisa kalah kinclong :D.

Technopile, kalau pakai finger print mah udah biasa! gak usah beli yang mahal-mahal banget merk cina juga yang udah dijamin murah juga ada kok yang udah pakai finger print, bener gak? Nah, biar gak kalah sama merk Cina, Galaxy note 7 ini menambahkan sensor yang bisa ngedeteksi mata. Kadang Technopile suka ada kepentingan mendadak kan buat cek hp? Adanya iris sensor ini bisa ngebantu untuk lebih cepat buat akses handphone dalam kondisi tangan basah.

Masih kurang canggih? Technopile, Samsung gak nyusahin kok! Galaxy note 7 ini menggunakan usb type C yang masih jarang di pasaran, jadi di dalam kotak udah disediain konverter type C dan A. Konverter itu fungsinya buat ngemudahin Technopile buat manfaatin kabel lama, jadi kabel lama jangan dibuang! Masih bisa dipake kok 🙂

Eh ada lagi nih! Jangan bilang Note kalo gak punya ‘stylus’, katanya stylus yang dikasih nama S Pen ini bisa dimanfaatin buat bikin gif bahkan ngedit gif yang udah ada (non-DRM videos)! Jadi si S Pen ini bisa untuk memilih klip yang dipilih, nambahin keterangan dari hasil screenshots dan yang terakhir S pen ini juga bisa dipake buat translate dan memperbesar gambar yang terlalu kecil.

Gimana Technopile, yakin mau berpaling? Biar lebih paham tentang kecanggihan dari produk Samsung satu ini kita tunggu aja yuk… kapan Galaxy note 7 bakal beredar di pasaran lagi!

 

Desain iPhone 2017 ngikutin Samsung?

Technopile, desain iPhone 2017 ngikutin Samsung? Hmm… sebelumnya pasti udah banyak denger dong tentang rumor rilisnya iPhone 7? Kalau ngintip dari akun twitter yang sering membocorkan berbagai jenis smartphone @evleaks, iPhone 7 akan segera rilis tanggal 16 September 2016 dan akan memperkenalkan  smartphone yang fenomenal ini pada 6 September 2016 , jika tanggal tersebut masih sesuai dengan jadwal yang sudah direncanakan Apple.

Mengutip dari macworld.co.uk, rumornya selain bakal mengganti home button dengan teknologi pressure-sensitive, iPhone 7 juga bakal ngilangin headphone jack! Secara gak langsung iPhone nyuruh kita buat makin canggih dengan menggunakan wireless Bluetooth headphone!

Nah, melanjutkan jejak iPhone 7, menurut Bloomberg.com di tahun 2017 home button tersebut benar-benar akan dihilangkan.  Sebenarnya masih belum jelas juga alasan dari Apple menghilangkan tombol iconic itu. Nyontek dari pemberitaan website tetangga, Apple melihat bahwa pengguna juga sudah terbiasa dengan masalah tersebut.

Selain itu, khusus untuk negara Jepang Apple akan menggunakan Felica Chip sebagai teknologi yang mempermudah segala aktifitas warga Jepang. Warga Jepang akan lebih di permudah dengan adanya Felica Chip yang membiasakan warganya untuk melakukan pembayaran mulai dari biaya transportasi sampai melakukan transaksi belanja hanya dengan iPhone! Wuih… cangiih! Hmm… di Indonesia kira-kira kapan ya?

Gak cuma itu aja nih Technopile kecanggihan dari produk asal California, Amerika itu! Rumornya desain dari iPhone 2017 bakal ngikutin desain dari kompetitornya Samsung!. Selain menghilangkan home button dan headphone jack, tahun depan kita bakal ngeliat iPhone yang mirip sama Samsung! Apple akan mengadopsi layar dengan teknologi OLED, kurang lebih layarnya itu mirip sama Samsung Galaxy 7 Edge dan Note 7.

Eh, tapi Technopile tahu gak siapa yang bakal jadi supplier OLED? Coba tebak… hihihi.. Emang belum pasti sih siapa yang akan jadi suppliernya, menurut David Hsieh, a senior director at market reserach specialist, yang diintip sedikit dari web Nikkei bilang kalau Samsung Electronics yang jadi supplier dari OLED!

Apapun modelnya semoga gak semakin aneh yang malah bikin identitas Apple hilang ya Technopile 😀

Kota JAKARTA jadi ‘Kota Pintar’ yang Siap Mendunia

Technopile, udah pernah ngebayangin belum kalau kota Jakarta bakal jadi ‘Kota Pintar’ (Smart City) yang bakal mendunia dan siap ngalahin negeri tetangga? Belum kebayang ya? Hmm… kalau ngeliat dari negara tetangga kira-kira Negara mana sih yang jadi impian Technopile buat direalisasikan di Jakarta?

Nah, sambil ngebayangin si ‘Kota Pintar’ mungkin Technopile ada yang masih belum tahu sebenarnya apa sih Jakarta Smart City dan akan seperti apa wujud dari ibukotanya Indonesia ini setelah adanya program Jakarta Smart City?

Jakarta Smart City sebenarnya adalah penerapan konsep kota cerdas dan pintar (katanya) yang memanfaatkan teknologi dan komunikasi untuk mewujudkan pelayanan masyarakat lebih baik! Ya… kalo dipikir-pikir Indonesia khususnya Jakarta emang udah sangat bergantung sama yang namanya teknologi dan komunikasi terutama internet. Nah, ngeliat dari situ mungkin peluangya cukup besar dari konsep dari Smart City bisa terealisasikan. Kalo konsep in beneran terjadi bakal banyak banget nih pihak yang diuntungkan terutama masyarakat karena konsep ini akan meningkatkan partisipasi masyarakat dan pemerintah dalam memanfaatkan data, aplikasi, memberikan masukan maupun kritikan secara mudah.

Ada beberapa indikator yang dibuat berdasarkan 6 pilar yaitu Smart Governance, Smart Economy, Smart People, Smart Mobility, Smart Environment, dan Smart Living. Nah, indikator yang paling utama itu adalah Smart Governance.

Kenapa? Karena si pemerintahan pintar ini bakal ngedorong anak buahnya bapak presiden Joko Widodo buat bekerja yang lebih serius dan lebih efesien! Jadi gak ada lagi tuh sistem masuk absen – siang belanja – jam pulang absen – pulang 😀

469310_620

Buktinya apa Jakarta bakal ke arah situ?

 

Technopile udah tau belom kalo Jakarta itu udah punya Jakarta Smart City Lounge? JSC Lounge ini udah ada di Blok B Lantai 3 Gedung Balai Kota DKI Jakarta dari tanggal 28 Desember tahun kemarin. Nah, Lounge disini bukan tempat buat kongkow-kongkow aja bareng AGJ a.k.a Anak Gaul Jakarta 😀

L (Lounge): Tempat berbagi, belajar, dan mendapatkan ilmu

O (Open): Pemerintahan yang terbuka, kolaboratif, dan inovatif

U (Unity): Kebersamaan dalam membangun Jakarta

N (Network): memperluas jaringan untuk dapat bergabung dengan JSC

G (Guidance): memberikan arahan pengembangan kota menuju Smart City

E (Excellence): memberikan pelayanan publik yang terbaik

JSC Lounge ini fungsinya untuk mengawasi Jakarta lewat aplikasi yang udah kerjasama contohnya aplikasi Waze dan CCTV buat ngecek situasi jalan di Jakarta, terus udah kerjasama juga sama aplikasi Qlue. Buat Technopile yang sering ngeluh sama jalanan rusak pasti udah tau dong sama aplikasi Qlue?

Qlue ini adalah sistem pelaporan, keluhan dan apresiasi terhadap lingkungan sekitar dalam bentuk digital yang terhubung langsung dengan Jakarta Smart City, jadi semua masalah mulai dari masalah jalanan rusak sampai diputusin pacar langsung  ke JSC Lounge!

Intinya JSC Lounge ini dibuat untuk memberikan pelayanan publik yang terbaik! Baik banget ya Jakarta, jadi terharu :’)

Adanya si ‘kota pintar’ ini, sistem pelaporan yang disajikan harus lebih transparan dan terbuka dong biar masyarakat bisa lebih update terus gak ada lagi yang ngerasa dibohongi! Kebayang dong kalo dibohongi pacar aja sakitnya berasa udah kaya dunia mau kiamat apalagi dibongongi pemerintah! *eh curhat

Selain itu, smart city juga bakal ningkatin partisipasi warga seperti membuat data, aplikasi, memberikan masukan, dan memberikan kritikan. Wiih… seru nih, apalagi kalo bisa langsung liat proses sistem pelapornnya kaya gimana :D. Intinya kalo ‘Kota Pintar’ ini beneran jadi, semua orang yang terkait harus sama-sama seneng! Yeaay… *tepuktangan.

Technopile, jangan lupa buat datang ke INDOCOMTECH 2016 tanggal 02-06 November 2016! Karena Media center sebuah kota pintar (Smart City) akan hadir di pameran indocomtech2016.

Pilih yang mana? Instagram, Snapchat atau Facebook?

Hastag love, hastag life, hastag ootd, hastag happy, hastag hastag hastag… technopile yang anak kekinian pasti udah gak asing lagi dong dengan istilah itu..yap! hastag ini sering kita jumpai di Instagram tempatnya sharing foto, video dengan double klik untuk like dan komen di setiap postingannya.

Technopile tau kan perancang Intagram Kevin Systrom dan Mike Krieger dari perusahaan Burbn, Inc ini berdiri pada tahun 2010 bergerak dibidang teknologi yang berfokus pada pengembangan aplikasi telepon genggam yang sekarang beralih ke aplikasi share foto, komentar dan “like” foto.

Sebenarnya Instagram berasal dari kata “instan” seperti kamera Polaroid yang pada masanya dikenal dengan sebutan “foto instan”. Sedangkan untuk “gram” berasal dari kata “telegram” yang berfungsi mengirimkan informasi kepada orang lain dengan cepat.

Perpaduan itulah yang memunculkan sebutan untuk sosial media yang sekarang banyak memunculkan artis Instagram atau bahasa gaulnya “Celebgram”! seiring berjalannya waktu dan update-update Instagram yang terus berkembang agar para peggunanya terpuaskan dengan aplikasnya, kini update Instagram terbaru membuat para pengguna merasakan bedanya dari updatean sebelumnya.

Pasti Technopile udah tahu dong update-an terbaru dari Instagram? Yes.. kamu benar! Namanya Instagram stories, yang ngebebasin Technopile buat share aktivitas sehari-sehari atau bahkan curhatan hanya yang bisa langsung di publish tanpa harus menuh-menuhin memory handphone kamu.

‘Eh… tapi banyak yang ‘nyinyir’ nih sama update-an terbaru Instagram! Soalnya, fitur terbarunya itu mirip sama aplikasi sebelumnya yaitu “Snapchat”, pasti Technopile juga udah tahu dong ya sama aplikasi hits ini. Nah.. yang bikin beda adalah filter yang ditawarkan oleh snapchat, karena di Instagram filter yang ditawarkan belum secanggih Snapchat.

Setiap aplikasi yang ditawarkan pasti ada kekurangan dan kelebihan yang jadi ciri khas masing-masing aplikasi. Yaa… kalau Instagram tetap dengan kelebihannya sebagai platform untuk sharing foto dan video sedangan Snapchat memang tersedia untuk mereka yang suka sharing kehidupan sehari-hari dengan filter-filter lucu yang disediakan.

Selaian aplikasi Instagram dan Snapchat, ternyata Facebook baru aja nge rilis aplikasi terbarunya Facebook Lifestage! Fiturnya gimana? Gak beda jauh sih sama Instagram Stories dan Snapchat, tapi uniknya platform ini khusus dibuat untuk para remaja yang tampilannya juga sudah disesuaikan dengan umur para remaja.

Uniknya nih Technopile, Lifestage bisa secara otomatis menampilkan teman yang satu sekolah dengan pengguna. Jadi interaksi ke temen-temen bakal bisa lebih seru! Pengguna Lifestage gak akan diminta untuk update profile picture, disini Lifestage akan meminta pengguna untuk merekam video profil sendiri, sehingga pas ada teman yang mau tahu profil si pengguna langsung akan disambut dengan semacam video perkenalan yang dibuat sendiri!

Ada lagi nih.. Technopile udah tahu belum? Kalau ternyata yang punya ide bikin Lifestage adalah anak magang Facebook yang masih 19 tahun bernama Michael Sayman! Kebayang sih… ini kayaknya emang curhatan Sayman ya yang kepingin punya aplikasi kaya gitu hihi.. Hidup Sayman!

Namun saat ini Lifestage baru tersedia di iO, tapi tenang nanti juga akan hadir di Android kok! Hmm… Technopile udah tahu kan kelebihan dari masing-masing Aplikasi sosial media?  Jadi jangan lupa untuk gunakan sesuai kebutuhan ya.. 😀

 

Si ‘Nougat’ yang Bikin Manis Hidup!

LG V20 ini akan jadi HP Android pertama dengan sistem operasi terbaru dari Android N alias ‘Nougat’ yang rasanya akan bikin hidup jadi lebih manis :D. Pernyataan itu ditampilkan di www.android.com “Introducing The New LG V20, The first new smartphone that comes with Android Nougat, right out of the box. Coming soon.”

Hmm.. tapi Technopile udah tau belum update-an terbaru yang dikasih si cemilan enak satu ini “Nougat” a.k.a Nugat? Yaa… gampang-gampang susah sih punya smartphone dengan Android N ini tapi banyakan gampang nya kok… Lah, kenapa gitu? Iya jadi gini, ternyata Android N itu udah dilengkapi dengan 72 emoji terbaru! Terus? Ya.. Terus kalo udah banyak emoji otomatis jadi makin gampang kalo mau komunikasi cepet sama orang, tinggal klik 1 emoji aja udah menjawab apa maksud kita. Nah.. repotnya kalo lagi chatting sama orang baper, jawab pake satu emoji udah langsung ditanya-tanya…

Kenapa sih lu?

Lu ngambek sama gue?

Emang gue bikin salah apa ya?

Hmm.. Technopile pasti pernah kan ngalamin ini atau jadi orang paling baper kalo Cuma dijawab pake satu emoji? Ayo ngaku! Hihihi…

Eh… Gak Cuma itu aja kecanggihan dari Android N! nih kecanggihan lainnya…

Ngelaukin banyak hal dalam satu waktu

Kalo yang ini sebenarnya juga gak baru-baru banget sih, karena sebelumnya udah ada merk smartphone yang sudah bisa melakukan 2 aplikasi sekaligus atau Bahasa kerennya Multi-Window View tanpa harus menutup aplikasi yang satu, Salah satunya adalah OPPO f1. Tapi percaya kok di sistem operasi ‘Nougat’ pasti sudah lebih di sempurnakan dan ditambah lagi dengan perpindahan dari saru aplikasi ke aplikasi yang lebih cepat.

Pengalaman baru dengan dimensi baru

Bersama Vulkan Api, Android N menyajikan platform grafis 3D yang tajam dengan menggunakan eye-candy effect membuat setiap penggunanya merasakan permainan seperti real dan kemampuan grafis dari game Android dan perangkat jadi semakin meningkat, Technopile.

Vulkan sendiri sebenarnya memiliki banyak keuntungan, salah satunya untuk mengurangi kelebihan bebam pada chip yang berbeda yang memungkinkan CPU bisa memproses data lebih lancar! Jadi gak ada lagi tuh kata “lemot”.

Nah.. Selain itu, Vulkan juga menggunakan unified API yang simpel, yang akan mengurangi masalah port game dari satu platform ke platform lain (seperti dari Windows ke Android). Buat Technopile pecandu game pasti hidupnya bakal lebih indah kalo kalau pakai technologi ini (Tapi kayaknya masih belom indah kalo masih jomblo! Upps..)

Di support dengan Virtual Reality

Keadaan jalanan yang semakin macet, harga kebutuhan pokok yang semakin meningkat pastinya bikin Technopile jadi lebih banyak berkhayal dong? Gak masalah kok, karena mengkhayal itu juga penting! Tapi harus yang postifi yaaa…

Nah, buat ngewujudin khayalan itu muncul teknologi ‘Virtual Reality’ yang maksa Technopile buat stay dirumah tapi tetap bisa merasakan hal-hal yang Technopile impikan! Emang sih judulnya masih ngayal, tapi seenggaknya ngayal yang ini lebih berkualitas karena technopile bakal ngerasa kaya ditempat aslinya beneran. Lumayan nih buat para suami yang harus penuhin bm (banyak mau) nya istri yang lagi ngidam hohoho…

Munculnya si ‘Virtual Reality’, didukung juga dengan adanya beberapa aplikasi VR di OS Android Nougat! Kebayangkan kalau punya smartphone dengan OS terbaru ini Technopile udah bisa ngapain aja 😀 (Bisa ngirit budget juga nih, Sssst.. Jangan bilang siapa-siapa ya !)

Awet baterai!

Memiliki mode “DOZE” dijamin smartphone jadi lebih awet! Kenapa? Jadi, Doze itu adalah mode di Android N yang berfungsi untuk memperkecil konsumsi daya baterai saat ponsel dalam kondisi standby. Mbah Google biasa menyebutnya dengan trading a little bit of app freshness for longer battery life, ngerti? Ya intinya sih biar baterai smartphone lebih tahan lama :D.

Nah cara kerjanya itu Doze bakal mendeteksi ponsel yang tak digunakan dalam waktu lama melalui sensor pendeteksi gerakan dengan mematikan proses-proses dari aplikasi yang menyedot banyak daya baterai. Alhamdulillah bisa irit listrik *lirik mamud (Mamah muda).

Gak perlu kemana-mana

Buat Technopile yang sibuknya parah akut dengan kegiatan yang super-duper banyak dan sampai harus meeting sana-sini, teknologi ini harus banget sih ada di smartphone Technopile! Pasalnya dengan si manis ‘Nugat’ Technopile bisa dengan cepat mengatur peletakkan yang paling Technopile butuhkan seperti wifi, GPS, Bluetooth, dll tanpa harus pergi ke logo pengaturan kaya OS sebelumnya. Itu doang? Ya enggaklah..

Android N bisa membantu Technopile untuk membalas pesan lebih cepat! Technopile, gak perlu yang namanya buka aplikais chatting buat bales pesan dari klien atau pacar yang punya sifat ngambekkan kalau pesan lama dibalesnya. Adanya fitur ini bisa bikin hubungan Technopile lebih lenggeng nih!

Atur sesuai keinginan…

Nah, yang paling canggih dari Android Nougat ini adalah, ketika notifikasi pesan sampai Technopile bisa langsung pilih alert yang mau di pakai seterusnya apakah Technopile mau tetap ada notifikasi tapi dengan silent mode atau gak mau pakai notification sama sekali! Keyeeeeeen…

Eh iya, Technopile gak hanya bisa merubah size buat teks tapi juga bisa merubah size tampilan pesan lho! Cocok sih buat Technopile yang udah pakai kacamata plus hihi..

Dijamin aman!

Technopile, pernah ngerasain kan kalo smartphone nya lagi minta update terus? Pasti mau gak mau di update dong dan jengjeng… proses update lama banget! Kebayang dong kalo lagi banyak kerjaan dan harus ketemu klien tapi handphone gak bisa di akses! Bersyukur nih ada ‘Nougat’ jadi Technopile tinggal select new devices dan gak harus nunggu lama buat proses update-an.

Technopile juga bisa loh ngunci data yang menurut Technopile itu rahasia dengan menggunakan kode atau bahasa gaulnya itu encrypt. Pokoknya pakai OS Nougat privasi Technopile dijamin aman deh!

Nah jadi kapan nih si Android N bakal muncul di Indonesia bersama dengan Smartphone pertamanya LG V20? Yaudah yuk sabar menunggu karena kata pepatah itu orang sabar di sayang pacar! Eh.. gak maksud nyinggung yang jomblo loh ckck 😀

PRINSIP GOYAH, WHATSAPP UDAH GAK ANTI IKLAN

Hari gini siapa sih yang ga punya WhatsApp di Handphonenya? Beritanya, aplikasi chatting itu udah gak anti iklan karena Mark Zuckerberg pencipta situs jejaring social Facebook telah mengakuisisi atas aplikasi chatting WhatsApp senilai USD 19 miliar pada bulan Februari 2014 lalu loh Technopile! Hmm… Terus prinsip ‘Anti Iklan’ dari pendiri WhatsApp ini goyah?

Facebook, sebagai sebuah platform bisnis, menghasilkan uang dari iklan (Facebook Ads).  Sementara itu, sejak tahun 2012, founder WhatsApp yakni Jan Koum yang hingga titik darah penghabisan mati-matian melawan tren industri kekinian dan tetap kukuh anti-iklan menegaskan kalau mereka tidak tertarik sama sekali menggunakan data pribadi pengguna untuk kepentingan bisnis yang disampaikan dalam blog resmi mereka. Keunggulan yang dimiliki WhatsApp sebagai aplikasi anti-iklan menjadikan aplikasi ini jadi yang paling unggul di Malaysia, Thailand, dan Australia dibanding aplikasi chatting saingannya seperti Line dan WeChat yang telah membombardir penggunanya dengan iklan, game, dan sticker yang lucu-lucu atau koin-koin virtual sebagai usaha meraup banyak pendapatan.

Seiring perubahan zaman dan krisis moneter dimana-mana, naiknya harga sembako, harga minyak dan susu anak, sepertinya mulai menggoyahkan komitmen pria berkebangsaan Ukraina tersebut untuk memberikan kenyamanan bagi para pengguna aplikasi chatting. Hiks </3

Hingga akhirnya tanggal 25 Agustus 2016 kemarin, WhatsApp mengumumkan kalau mereka akan mulai membagikan data pribadi pengguna mereka kepada Facebook (sinkronisasi). Data pribadi yang dimaksud adalah nomor telepon pengguna, serta jenis perangkat dan sistem operasi yang digunakan.

Eh… tapi ada untungnya juga sih kalo Technopile mengsinkronisasikan Facebook melalui WhatsApp, jadi disini Facebook bisa menentukan Iklan yang ditampilkan disesuaikan dari data yang diberikan aplikasi chatting tersebut. Selain itu, juga bisa memberikan saran pertemanan yang lebih, cepat, tepat, actual, dan terpercaya hihihi…

Nah, mungkin Facebook juga bisa membuat kesepakatan dengan Spotify (layananan streaming music) yang berasal dari Swedia yang sudah berdiri sejak 9 tahun lalu, atau Vimeo (layanan berbagi / menonton video) atau perusahaan sejenis untuk memungkinkan pengguna berbagi media secara langsung di chat. Hmm… kok jadi mirip youtube? Yaa.. setidaknya Ini bisa membantu memperjuangkan komitmen awal WhatsApp sebagai platform anti-iklan. Semangat akang Jan Koum :*!

Selain itu, semua percakapan pengguna di WhatsApp memang tetap akan terlindungi dari penyadapan pemerintah atau pihak lain karena enkripsi end-to-end yang diterapkan. Tapi satu hal yang harus selalu diingat nih Technopile, jangan sampai kalian menyalahgunakan kebijakan tersebut ya. Harus tetap bijaksana dalam mengolah aplikasi ok?!

Kalau Facebook terus membiarkan WhatsApp berkembang dan pada waktu yang sama, mengoptimalkan Facebook sebagai platform komersil – hal ini mungkin bisa mendorong pengguna WhatsApp untuk juga menggunakan Facebook. Dengan cara ini, WhatsApp jadi bisa berfokus pada kualitas komitmen akan anti-iklannya dan Facebook bisa fokus pada bisnis komersilnya. Jadi WhatsApp bisa tetap bebas Iklan deh! Ya… apapun hasilnya itu semoga tidak merugikan pihak manapun dan tentunya data pribadi pengguna tetap aman! Amin…J

Contact Info

INDOCOMTECH

Newsletter

Copyright 2018 © All Rights Reserved - buluxshero X SuperAnt